Arsitektur Bali, Berdasar Putaran Semesta & Sistem Adat

[ad_1]


Oleh : Agung Bawantara

Arsitektur Tradisional Bali berangkat dari konsep penataan ruang sebagai tempat kehidupan masyarakat Bali. Penataan letak, bentuk dan fungsi bangunan tradisional tersebut sangat terkait dengan sikap dan pandangan hidup masyarakat Bali yang. Adat istiadat, kepercayaan dan sistem religi sangat kuat memengaruhi pola arsitektur tradisonal Bali ini.

Konsep arsitektur tradisional Bali telah berkembang secara turun-temurun sejak berabad-abad lampau. Pedoman dasarnya tersurat pada beberapa lontar antara lain lontar Asta Kosala-Kosali dan Asta Patali. Namun pada prakteknya pola tata ruang tersebut mengalami penyesuaian-penyesuaian oleh para undagi (ahli pembuat banguan Bali) mengikuti pergerakan keadaan yang terus berganti. Kini, meski situasi dan kondisi ruang di Bali telah berubah sedemikian hebat, pedoman-pedoman tersebut tetap diacu sebagai dasar pembuatan bangunan tradisional Bali.

Ada beberapa hal yang mendasari konsep arsituktur Bali antara lain orientasi kosmologi (Sanga Mandala), keseimbangan kosmologi (Manik Ring Cacupu), hirarki ruang (Triloka dan Tri Angga). Di antara semua itu, orientasi kosmologi (Sanga Mandala) dianggap sebagai acuan paling dasar. Sanga Mandala adalah konsep pembagian ruang berdasarkan keyakinan akan posisi para Dewa di semesta raya. Konsep ini membagi ruang menjadi sembilan, sebagaimana kompas membagi arah mata angin.

Selanjutnya, dasar keseimbangan kosmologi yang diistilahkan dengan manik ring cacupu. Dalam Bahasa Bali, istiah “manik ring cacupu” mengandung pengertian sebuah mustika (permata mulia) berada di dalam sebuah cupu atau kendi kecil yang terbuat dari logam. Hal ini mengibaratkan semua kekuatan kosmologi memusat ke arah sebuah bangunan atau kompleks bangunan tradisional Bali.

Dasar keseimbangan kosmpologi ini berpegang pada tiga poros penting yaitu: Poros Tri Loka yang membagi ruang menjadi tiga yakni Bhur Loka (alam manusia), Bwah Loka (alam Dewa), dan Swah Loka (alam Tuhan); Poros Ritual sebagai kiblat upacara yakni Timur (arah matahari terbit) dan Barat (arah matahari terbenam); serta Poros Natural berdasarkan letak gunung (utara) dan laut (Selatan).

Semua hal di atas menjiwai penataan ruang-ruang di Bali, yang kemudian hirarkinya disusun berdasarkan Tri Angga, yaitu sistem pembagian zona atau area dalam perencanaan arsitektur tradisional Bali yang membagi ruang menjadi zona Utama yang diposisikan pada kedudukan yang paling tinggi. Dalam tubuh manusia, ruang ini sejajar dengan kepala.

Dua zona berikutnya adalah Zona Madya, yang terletak di tengah (badan) dan Zona Nista, yang terletak di bagian bawah (kaki).

Dasar lainnya adalah dimensi tradisional, serta dimensi tradisional Bali yang didasarkan pada proporsi dan skala manusia. Misalnya, Saastha, yakni ukuran panjang berdasarkan jarak antara sikut hingga pergelangan tangan. Atau Atapak, yakni ukuran panjang berdasarkan jarak ujung jari kaki hingga bagian belakang tumit. Skala-skala lainnya adalah Atapak Ngandang, Agemel, Acengkang, Aguli, Akacing, Amusti, Adepa, Anyari, Alek, Auseran, Duang Nyari, Adepa, Adepa Agung, dan Atampak Lima. Karena semua ukuran didasarkan pada ukuran organ tubuh, maka orang Bali biasanya mencari undagi dengan proporsi tubuh yang bagus. Mereka enggan menggunakan undagi yang bertubuh tambun karena hasil bangunan yang dibuat cenderung pendek dan melebar.

Alek

Akacing

Aguli

Agemel

Acengkang

Atengan Depa Alit

Atengan Depa agung

Auseran

Atapak

Amusti

Atapak Lima

Sahasta

Petang Nyari

Duang Nyari

Sumber :
– Tulisan ini dirangkum dari berbagai sumber.
– ilustrasi : http://www.babadbali.com/astakosalakosali/astakosala.htm

[ad_2]
Wisata Bali